Sabtu, 11 Agustus 2018

RIMBA ALAM BARAJO SAKTAI TAMBUN TULANG KERINCI

Oleh: Agus Diar,


Kabupaten Kerinci adalah suatu wilayah Kabupaten yang terletak di Provinsi Jambi,ditetapkan sebagai Kabupaten sejak awal mula berdirinya dengan pusat pemerintahan kesiulak Kerinci mempunyai luas wilayah 3.355.2 kilometer,nama Kerinci berasal dari Bahasa tamil yaitu:Kuranji merupakan salah satu nama bunga dibagian selatan berdasarkan catatan china menyebutkan ada sebuah negeri yang bernama koying yang berdiri pada abad ke 2 SM terletak disebuah dataran tinggi yang memiliki gunung api beberapa ahli berpendapat bahwa koying identik dengan dataran tinggi Kerinci Pada abad ke 14.Kerjaan Darmawansya mulai menatapkan undang-undang kepala suku,disebut dengan kepala desa sebagaimana yang tercantum dalam kitab undang-undang Incung Tanjung Tanah.
Abad ke 16 terjadinya perjanjian dibukit sitinjau laut antara Jambi yang diwakili oleh Pangeran Temenggung,kesulthanan indrapura oleh Sulthan Muhamsyah dan alam Kerinci diwakili oleh Rencong Telang dan Rayo Mudo.


TENTANG ALAM KERINCI
Lebih dari 20 % Kerinci diliputi oleh taman nasional Kerinci seblat(TNKS)ditutupi oleh tanaman nasional  alam barajo Kerinci,taman nasional memiliki hewan-hewan unik dan asyik dan tak terusik dengan manusia dipelihara dan di kelola oleh departemen konservasi.
Harimau juga dipercaya sebagai pemangsa di zaman purba dikenal sebagai makhluk Miacid.Miacid hidup pada akhir zaman creta ceous 65-75 juta tahun.

Kerinci juga merupakan daerah yang menganut sistem Matrelinal,dimana hubungan masyarakat ditentukan menurut garis keturunan dari ibu dalam sistem kepemimpinan adat Kerinci dikenal adanya tiga macam tingkatan pemangku adat yang diaebut dengan sko tigo takah yaitu:Sko Depati,Sko Nenek Mamak, dan sko tangganai.Sko Depati dikisahkan dengan memanggal putus,memakan habis,membunuh mati Depati memiliki hak yang tinggi dalam memberikan suatu keputusan untuk merumuskan suatu perkara dalam empat pilar yaitu:
Golongan adat,Ulama,cendikian dan Pemuda keempat pilar ini merupakan formasi jauh sebelum belanda masuk ke alam barajo Kerinci sesudah tahun 1903,golongan empat jenis berubah menjadi informal leaper.Cerita tentang Rao alam barajo Kerinci terdapat dalam versi belanda,Rao terdapat di sebuah benteng amoragen,abad ke 5 suku melayu Rao melakkukan hijrah besar-besaran asal usul tentang Rao di alam Barajo Kerinci banyak menimbulkan kontra versi.

Adat Pemerintahan pada abad sesudah Rao dibuat oleh Rajo Jambi pada abad ke 16 M,yaitu perjanjian bukit sitinjau laut dengan isi perjanjian tersebut di alam barajo Kerinci yaitu:
1.Karban mewarisi Depati Setio Rajo Tantan Bangko
2.Karban mewarisi Depati Setio di  Perentak Manau
3.Karban mewarisi Depati Setio di Lembur Tanah

Oleh Depati Atur Bumi Hiang dibagi pula kain kebesaran olehnya dengan delapan bagian yaitu:

1.Rawan Mudik Depati cahayo negeri
2.Rawang Hilir Depati Mudo Manggalo Batarang Lidah
3.Semurup/Siulak Kepala Sembah
4.Tanjung Pauh Mudik Depati Anum Sakti/Tanang Sakti
5.Penawar Depati Mudo Batarawang Lidah
6.Hiang Depati Atur Bumi

Khusus Sungai Penuh Depati Ngabai disebut Negeri delapan Helai kain yang dikepalai oleh Depati Atur Bumi,hanya diturunkan beberapa sakral,apabila ada kenduri sko yang diadakan lima tahun sekali.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Short Story of Love

RE-REVIEW LOVING CUSTOMS IN DISCUSSION RETORICS  Writing about the introduction of this rhetoric of love, is one of the thoughts, exp...