Sabtu, 11 Agustus 2018

SEJARAH BUKIT SERPIH TAMENGGUNG SAKTAI DI ALAM KERINCI

Oleh: Agus Diar,
Sejarah merupakan sebuah ilustrasi yang digali sesuai dengan perkemabangan abad pada masa lalu yang mepunyai realita dari sebuah halusinasi dengan argument-argument yang berbeda disesuaikan pada abad dan tahun yang disinyalir hingga sejarah tersebut dapat diyakini sepenuhnya oleh para ahli dan fakar sejarah beserta masyarakat yang bisa mencerna dan mempercayai sejarah dalam narasi sebuah pemaparan cerita.Penulis dengan leluasa mendapatkan suatu informasi melalui orientasi yang di anggap kebenaran cerita dan sejarah ini benar-benar nyata adanya.Kebenaran tersebut dilihat dari abad dan tahun yang bisa menjadikan bukti kongkrit suatu sejarah dan cerita dalam maayarakat dari zaman ke zaman yang mempunyai tolak ukur dalam kajian sejarah yang digali serta di kaji oleh pengetahuan ilmiah yang menghubungkan konsepsi sejarah dengan masyarakat yang ada sesuai dengan apa-apa yang terkandung dalam kualifikasi sejarah tersebut.
Wilayah Kabupaten Kerinci merupakan salah satu ruas wilayah yang mempunyai banyak tentang cerita dan sejarah masa lampau yang terdapat pada tuo-tuo tengganai yang berusia kira-kira lebih kurang 100 tahun,dalam mengenal dan mengkaji dari sebuah ilustrasi sejarah tentu banyak hal yang harus kita persiapkan untuk mengenali sepenuhnya tentang sejarah dari sebuah cerita rakyat.Kali ini penulis ingin memaparkan suatu aejarah dari cerita rakyat di Kabupaten Kerinci tentang nama dari seorang tuah saktai Tamanggung Saktai.Tamanggun Saktai merupakan salah seorang dulu balang alam Kerinci yang mengabdikan dirinya pada sebuah kerajaan Jambi,dengan hasutan dan tipu muslihat dari raja Jambi agar Tamanggung Saktai bisa mengabdikan diri pada kerjaan kecil Jambi dengan berajakan Datuk Berhalo kira-kira pada abad ke 9 (644/645 M)dan Tamanggung Saktai konon kabarnya merupakan utusan dari raja jambi pada zaman itu dengan tanpa sepengetahuan dari jawara-jawara di alam sakti Kerinci Rencong Telang(Pulau Sangkar,Tamiai dan Tanjung Pauh)dan Depati Atur Bumi(Hiang),oleh sebab itu sebelum beliau sampai ketanah alam Kerinci tanah tempat kelahirannya Tamanggung melakukan tapa brata(khalwat) di bukit diperbukitan Bukit Muara Imat sekarang.
Tapa Brata yang dilakukan oleh Tamanggung saktai lebih kurang dua bulan lamanya,sehingga dalam tapa bratanya(khalwatnya)jika berhasil maka bukit tersebut nyerpih atau terbelah menjadi dua bagian,sehingga benar apa yang dilansirkannya ternyata bukit Muara Imat tempat beliau melakukan tapa brata terbelah menjadi dua bagian sehingga pada zaman sekarang kita dapat melihat serpihan bukit dengan dialiri oleh air sungai yang sangat begitu jernih dengan bebatuan-bebatuan.Tamanggung Saktai semenjak kembali dari tapa bratanya semenjak itu pula beliau bergelar dengan Datuk beramput Putih Serpih,Konon menurut sebagian cerita dan sejarah yang lain Tamanggung Saktai pernah menaungi aliran Sungai Batang Marao yang aliran sungai ini mengalir ke Muara Danau Kerinci.Hingga dalam sejarah ini dinukil bahwa Tamanggung Saktai berasal dari Kerinci.

Asal kata Tamang di artikan dengan istilah Tameng(pelindung) sedangkankan diartikan dengan istilah pemanggil(himbau) dengan maksud arti dari nama beliau yaitu melindungi dan menghimbau,himbauan tetsebut dalam arti yang sangat kongkrit yaitu menghimbau,menghimpun dalam suatu kemaslahatan kebaikan dalam ruang lingkup yang fositif,dalam arti dari kata serpih yaitu terbelah dalam artian lain membelah dengan keagungan,kemahaesaan dari sifat Tuhan yang esa terangkum zat pada sifat Tuhan yang sebenarnya.Dengan sejarah terjadinya bukit serpih didalam sejarah Tamanggung Saktai ada peran Allah Azza Wa Jalla yang memperkenan bukit serpih atau terbelah yang dinukil dari sejarah orang tuo-tuo tengganai dalam masyarakat Kabupaten Kerinci dan juga orientasi dilakukan pada tuo-tuo tengganai yang berada di wilayah Provinsi Jambi.Sehingga kajian sejarah Tamanggung Saktai bisa dirangkum menjadi suatu sejarah yang kongkrit dan bernilai.
Dengan demikian semoga artikel tentang berupa paparan sejarah ini bisa bernilai sehingga menambah wawasan bagi kita semua.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Prohibited from applying for the woman proposed

FOR HIBITION OF APPLYING MUSLIM WOMEN WHO ARE APPLYED  A Muslim is not permitted to propose a woman who has been proposed by his fell...