Langsung ke konten utama

Peninggalan Sejarah Kerinci tak Tersentuh Promosi|Agusdiar TV

PENINGGALAN SEJARAH DI KERINCI TAK TERSENTUH PROMOSI 


Rumah Larik
Rumah Larik (Laheik) atau rumah panjang yang merupakan tempat tinggal orang Kerinci pada zaman dahulu. Salah satunya yang masih ada sampai sekarang yaitu Rumah Larik Iun Rio Jayo, yang terletak di Kecamata Sungai Penuh, berjarak kurang lebih 600 meter dari pusat kota. Dinding depan dan tiang rumah berukiran berelief flora berbentuk Selampit Simpai Pilih Berganda. Ukiran tersebut menggambarkan ke arah abstrak, tidak ada awal maupun ujungnya, bermakna mengarah pada sifat Tuhan Yang Maha Esa, artinya Tuhan itu tidak ada awal maupun akhirnya yaitu Esa (satu). Makna berikutnya Selampit Simpai menggambarkan bahwa suatu ikatan persaudaraan yang sangat erat diantara keluarga, karib kerabat, kalbu, pintu dan tumbi yang tidak pernah putus. 


Rumah Larik yang posisinya memanjang lurus menghadap ke timur dan barat sepanjang 100 meter atau lebih dan tiap-tiap sambungan tiang tidak memakai paku hanya pasak yang terbuat dari bambu betung yang sangat tua. Menurut pendapat orang-orang tua dahulu, posisi bangunan memanjang antara timur dan barat agar terhindar dari bencana gempa bumi dengan getaran bergelombang pada posisi permukaan tanah antara timur dan barat sehingga tidak menimbulkan korban jiwa maupun robohnya bangunan.

Batu Sorban
Batu Sorban yang ada di kecamatan pesisir bukit, Batu Sorban ini berbentuk persegi dengan panjang 5 meter dengan bentuk yang sangat menarik dan unik. Batu megalitik ini terletak di desa Sungai Liuk dengan jarak 4 Km dari pusat Sungai Penuh. Pada abad ke-4 Suku Kerinci masih menganut kepercayaan (Animisme), Pada saat tertentu masyarakat mengadakan ritual atau pertapaan, Konon ditempat inilah mereka melaksanakan ritual seperti meletakkan syarat-syarat atau sesaji untuk menghormati arwah leluhur.


Batu Gong 
Batu Gong Nenek Betung terletak di desa Koto Beringin kecamatan Kumun Debai dengan jarak 4 Km dari pusat Kota Sungai Penuh. Batu Gong ini adalah peninggalan sejarah di zaman Budha, diperkirakan pada abad ke-3 atau ke-4 masehi. Pada dinding batu ini terdapat motif yang bergambar/berbentuk gong, gambar binatang, jari tangan dan gambar manusia, hal ini memberikan makna bahwa di tempat ini telah ada manusia dalam kegiatan ritual dari pemeluk kepercayaan animisme. Benda ini sangat baik untuk diteliti lebih lanjut. Batu Gong ini mirip dengan batu yang dijumpai di daerah hilir kecamtan Gunung Raya Kabupaten Kerinci dengan rupa dan bentuk maupun letak posisi di tanah serta ukuran panjang yang diperkirakan sama.


Tabuh Larangan 
Mesjid Agung Pondok Tinggi mempunyai dua beduk besar, yang besar disebut "Tabuh Larangan".  Beduk ini dibunyikan apabila ada kejadian seperti kebakaran, banjir dan dan lain-lain. Beduk besar ini memilik ukuran panjang 7,5 meter, garis tengah bagian yang dipukul 1,15 meter dan bagian belakang 1,10 meter. Sedangkan beduk yang kecil berada diluar mesjid dengan ukuran panjang 4,25 meter, garis tengah yang dipukul (bagian depan 75 cm dan bagian belakang 69 cm). Beduk ini dibuat dari kayu yang sangat besar, ditarik beramai-ramai dari hutan rimba dan dilubangi dengan bergotong-royong.


Kuburan Nenek Siak Lengih
Makam Nenek Siak Lengih terletak di Desa Pelayang Raya dengan jarak kurang lebih 600 meter dari pusat kota. Objek ini memiliki luas kurang lebih 300 meter. Tambo Kerinci kuno menguraikan sekelumit sejarah Nenek Siak Lengih, Beliau bisa dikatakan sesosok wali yang mempunyai (gelar) yang cukup banyak yaitu : Syekh Samilullah, Makhmudin Sati, Tuanku Siak Belindung, Malin Sabiyatullah, Beliua maupun keturunannya banyak menyebarkan agama Islam ke seluruh Pulau Sumatera. Akan tetapi tempat ini sekarang dianggap keramat oleh sebagian orang, Tidak sedikit orang yang datang ke tempat ini untuk berbagai maksud dengan membawa sesajian, seperti : ada segelintir orang yang berharap mendapat ilham dan rezeki dari arwah para leluhur (Nenek).


Masjid Agung Pondok Tinggi
Mesjid Agung Pondok Tinggi terletak kira-kira 500 m dari jantung Kota Sungai Penuh. Mesjid ini pertama kali dibangun tahun 1874 oleh penduduk Pondok Tinggi dengan cara bergotong-royong. Pada masa itu bangunannya berdinding bambu dan beratap ijuk. Pada tahun 1890 oleh masyarakat setempat dilakukan renovasi dengan mengganti dindingnya dengan kayu berukir. Keunikan mesjid ini adalah dibangun tanpa menggunakan paku besi tetapi dengan cara memadukan antara kayu yang satu dengan yang lainnya dan memakai pasak yang dari kayu hingga dapat berdiri dengan megah. Ornamen yang digunakan didalam maupun diluar bangunan merupakan kombinasi antara seni ukir Persia, Roma, Mesir dan Indonesia. Mesjid ini dapat menampung kurang lebih 2.000 jemaah.


Masjid Raya Rawang
Rawang pada mulanya merupakan tempat berkumpulnya Alim Ulama yang ada disekitar daerah tersebut, untuk mempelajari dan merumuskan masalah Agama (Agama Islam). Tempat yang digunakan untuk menuntut ilmu agama khususnya, yaitu Mesjid Rawang atas kesepakatan unsur empat jenis. Tepat pada tanggal 22 februari 1938, Mesjid kuno rawang pada akhirnya diganti dengan mesjid yang kuat dan megah, yang dikerjakan oleh arsitek dari luar daerah yang bernama Angku Lunak. Mesjid ini memiliki konstruksi dengan gaya paduan Eropa dan Persia, bagian dalam dengan 8 tiang utama sebagai lambang Depati IV delapan helai kain Alam Kerinci.


Peninggalan Bersejarah di Kota Sungai Penuh
Kota Sungai Penuh memiliki beberapa warisan budaya berupa benda-benda peninggalan yang sarat akan nilai-nilai sejarah.(Ad). 


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kandungan dan khasiat buah kabau

KANDUGAN KABAU
Foddweninsit kabau : 100 gram
Bagian kabau yang dapat dikonsumsi(food edible) : 100 %
-Energi Kabau : 199 Kkl
-Protein.          : 6,4 gr
-Lemak.           : 1,1 gr
-Karbihidrat.   : 41gr
-Vitamin A.     : 0 IU
-Vitamin C.     : 0 mg
-Kalsium.        : 40 gr
-Fosfor.           : 108 mg
-Zat Besi.        : 1,8 mg
-Vitamin B.     : 0,03 mg




Kabau adalah sejenia buah petai dan jenkol kabau berupa bentuk buahnya yang lonjong,berbentuk seperti kacang polong,namun jika dibelah kulitnya berjejer beberapa buah,berkulit hitam dan berdaging hijau didalamnya,biasanya tanaman ini hidup didaerah hutan Sumatera dan Jawa.
Buah ini berbau tidak sedap seperti petai dan jengkol inilah yang menjadikan kabau dengan nama lain julang jaling tentu tidak asing lagi bagi sebagian masyarakat Indonesia,namun kebanyakan orang suka lalap ini dikarenakan bau menyengat,buah ini berbau tajam dan mengandung nutrisi yang bermanfaat untuk kesehatan.

KHASIAT BUAH KABAU
-Mengatasi sembelit(susah buang air …

ADAT SEBENARNYA ADAT,ADAT YANG DI ADATKAN,ADAT NAN TERADAT,ADAT ISTIADAT DI ALAM KERINCI

"Tulisan yang dihimpun dari berbagai sumber mengenai seluk-beluk Adat sebenarnya,Adat yang di Adatkan,Adat yang ter Adat,dan Adat Istiadat di daerah Kerinci,Provinsi Jambi,yang belum banyak dipublikasikan,dengan harapan dapat bermanfaat,bagi pelestarian Adat dan Kebudayaan di Kabupaten Kerinci." Kabupaten Kerinci Berada di Provinsi Jambi mempunyai kebudayaan adat yang sangat kompoten di setiap daerah-daerahnya yang ada dengan berlandas dan bertumpu pada"Adat Bersandi Syarak,Syarak Bersendi Kitabullah","Syarak mangato Adat iyo Mamakai".Kerinci,Jambi berjarak 450 kilometer perjalanan dari  Kota Jambi dengan jarak tempuhnya sekitar 7 sampai delapan jam dengan menggunakan transportasi roda empat baik milik pribadi atau transportasi travel yang disewakan,perjalanan menuju Kabupaten Kerinci dengan jalannya sudah teramat bagus dan ketika sampai pada Gerbang Kabupaten Kerinci kita akan dapat melihat tulisan pada gerpang gapura dengan  tulisan"Selamat Dat…

TRAVEL CAHAYA KERINCI TERJUN KEJURANG|Agus Diar TV

Proses evakuasi Travel cahaya Kerinci




TRAVEL CAHAYA KERINCI MENGALAMI KECELAKAAN DAN TERJUN KEJURANG

Segala hal atas nama musibah tentu saja tidak kita inginkan dan kita undang kali ini musibah terjadi menimpa Travel cahaya Kerinci yang beralokasi dilahan panjang,kira-kira jm 02 dinihari 08/11/08.Travel Cahaya Kerinci mengalami oleng dan terjun kejurang dengan kondisi mobil travel yang memprihatinkan.Dari data yang didapat belum diketahui,jumlah dan penumpang pada Travel  Cahaya Kerinci. Sungguh kejadian memilukan bagi transportasi yang berada di Kerinci.Toh barangkali supir terlali lelah dalam mengemudikan Travel transportasi Cahaya Kerinci.Dengan kejadian ini pula mengingatkan pada semua sopir-sopir,agar mengemudikan kendaraan hendaknya berhati-hati.Agar kejadian yang menimpa Travel Cahaya Kerinci bisa menjadi contoh buat transportasi lainnya.Kejadian ini pula bukan hal yang disengaja,memang tiap-tiap musibah yang datang menimpa kita tidak mengetahui kapan dan dimana tempat dan wakt…